Thursday, May 19, 2011

kemaafan...


Kemaafan????????

Berapa yer harga sebuah kemaafan? Andainya aq mampu bayar..akanku bayar berapa saja yang aq mampu. Andai kemaafan itu mampu mengubah idupku, akan ku lakukan apa saja untuk mendapatkan kemaafan tu, dan juga memberikan kemaafan tu..hur,,, salahkan aq untuk mendapatkan satu je kemaafan? Untuk memberikan satu je kemaafan..??  dan untuk menerima satu kemaafan??...renung2kan….

Jom layan cerita saya…sharing is caring..hehehehe
Suatu hari…….sedang asyik kyra menonton televisyen…mukhriz datang mengganggu…
Mukhriz (3taun)
Saila (ibu mukhriz)
Ibu..

Mukhriz memukul kyra dengan dayanya seorang kanak-kanak..(apala daya sangat, dah memeng perngainya macam tu) suka sangat bergurau kasar…
 Sedangkan kyra sedang asyik menonton tv,.marah juga terasa..ditepisnya pukulan muhhriz itu..namun apa la daya seorang kanak-kanak..dia masih melawan..(budak-budak memang macam tu)

Saila : ape nie? Jangan ganggu kyra, pergi jauh-jauh tu…degilla budak ni
Mukhr  z: urmm..!! (terus mengganggu kyra)
Ibu : ko pun, jangan dilayan la si mukhriz tu…

Mukhriz tetap dengan keadaannya itu…
Namun kyra hanya diam…

Ibu : heish..bosan la budak-budak nie…
Saila : jangan kacau kakak tu, tak dengar ke? (sambil menghalang mukhriz)
Ibu : serabut la…jangan la hirau budak tu kyra, diam-diam sudah laa…apelaa..baik ko duduk sorang tu, kat umah belakang tu, kan senang.. baik pergi duduk sane, bosan la budak dua orang nie..tak yah nak gdauh-gadu... lagipun tak ada orang kat sana, pergi sana aman sikit..
(angin kemarahan dan kekecewaan kyra menaik)

Kyra : ape??
Ibu : pergi duduk umah blakang tu sorang-sorang,,senang..
Kyra : oo..kyra pun bukannye nak sangat duduk sini!! (dengan suara yang agak kuat)

Airmata kyra turut mengalir sedikit demi sedikit..tidak mempercayai kata-kata ibu..

Kyra : kalau boleh nak duk jauh-jauh, senang!! Hurmm..(airmatanya terus mengalir bagaikan mahu saja meraung)

Tidak menyangka dengan kata-kata ibu seperti menghalaunya keluar dari rumah itu..
 Selepas menunaikan solat, kyra tidak langsung keluar dari biliknya…
Kyra menangis sepuas-puasnya..semahu-mahunya…tidak menyangka..terasa pada masa itu juga dia ingin keluar dari rumahnya..tiada tempat mengadu…
Malam itu, keadaan kyra berlinangan air mata..terasa dirinya tidak diperlukan lagi..

Keesokan harinya, kyra terus merajuk, sakit hati, kemarahannya terlalu membara.. semua didalam rumah itu tidak dihiraukannya..dia terus menerus di dalam bilik, keluar hanya untuk mengambil wuduk. Tidak sesekali dia menyentuh makanan di dapur…hanya makan buah sahaja..
Seharian kyra merajuk, tanpa mempedulikan teguran ibu....seharian juga kyra di dalam bilik..
Sahabat menjadi tempat mengadu, kerana tidak tahan dengan perasaannya.kyra luahkan pada yah..

Keesokan harinya, pada hari kedua…
 Kyra bangun pagi, ingin bersiap-siap untuk keluar..
Sedang kyra bersiap-siap..pintunya deketuk…

Ibu : kyra, buka pintu kejap…
Kyra : erm…

Kyra membuka pintu…..
Tubuh lemah ibu, terus merangkul dan memeluk kyra…bersandarnya ibu di atas bahu kyra meminta maaf….
Ibu : maafkan ibu, ibu salah..sampai begini sekali kyra merajuk dengan ibu ye? (sambil menangis teresak-esak)
Kyra : hurm…(menitis juga airmata)
Ibu : ibu menyesal dengan kata-kata ibu..maafkan ibu…(teresak-esak dlm tangisan)
Kyra : ibu tak salah, kyra yang salah, kyra terlalu marah, terlalu terasa dengan kata-kata ibu..kyra minta maaf bu, maafkan kyra bu..(sambil memeluk erat tubuh ibu)

Ibu masih lagi teresak-esak dalam pelukan kyra, kyra mengelap airmata ibu…sambil menenangkan ibu,

Kyra : maafkan kyra bu..kyra salah..ibu tak salah..(mengulang benda yang sama berulang kali)

Ibu masih lagi teresak-esak..begitu juga dengan kyra

Kyra : maafkan kyra ye bu? Kyra nak keluar ni…
Ibu : mengangguk perlahan..ok..pergilah kyra…

Kyra menarik tangan ibu, mencium tangan ibu dan memohon maaf buat sekali lagi, kemaafan kyra diterima…dan ibu terus keluar….

Dalam keadaan kyra, dia terus menerus kelu tanpa berkata apa-apa..terasa dirinya bersalah sesangat kerana telah membuatkan ibu menangis…

Kyra: ya Allah, ampunkan aku,…ya Allah,…maafkan aku..

Hari kyra tidak seceria seperti biasa..dia asyik memikirkan tentang hal pagi tadi..perasaan yang entah apa, tetap dirasainya…perasaan.. tidak keruan? rasa bersalah? rasa berdosa? Terharu?
Segala-galanya bermain difikirannya..sepanjang diluar, kyra hanya termenung, dan termenung…



Kemaafan? Berapah nilainya?? Hurmm…. Pernahkah korang semua terfikir?? 



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...